WELLCOME

Sabtu, 15 September 2012

Tekhnik penjahitan luka

Posted by Mohammad Rizal.Sutrisno On 4:15:00 PM No comments

  1. Jahitan digunakan untuk hemostasis atau untuk menghubungkan struktur anatomi yang terpotong (Sabiston,1995). 
  2. Menurut Sodera dan Saleh (1991), jahitan merupakan hasil penggunaan bahan berupa benang untuk mengikat atau ligasi pembuluh darah dan menghubungkan antara dua tepi luka. 
Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa penjahitan merupakan tindakan menghubungkan jaringan yang terputus atau terpotong untuk mencegah pendarahan dengan menggunakan benang. 
Prinsip Umum Penjahitan luka.
Menurut Brown (1995), prinsip–prinsip umum yang harus dilaksanakan dalam penjahitan luka laserasi adalah sebagai berikut:
  • Penyembuhan akan terjadi lebih cepat bila tepi-tepi kulit dirapatkan satu sama lain dengan hati-hati. Tegangan dari tepi–tepi kulit harus seminimal mungkin atau kalau mungkin tidak ada sama sekali. Ini dapat dicapai dengan memotong atau merapikan kulit secara hati–hati sebelum dijahit. 
  • Tepi kulit harus ditarik dengan ringan, ini dilakukan dengn memakai traksi ringan pada tepi–tepi kulit dan lebih rentan lagi pada lapisan dermal daripada kulit yang dijahit. 
  • Setiap ruang mati harus ditutup, baik dengan jahitan subcutaneus yang dapat diserap atau dengan mengikutsertakan lapisan ini pada waktu mmenjahit kulit 
  • Jahitan halus tetapi banyak yang dijahit pada jarak yang sama lebih disukai daripada jahitan yang lebih besar dan berjauhan. 
  • Setiap jahitan dibiarkan pada tempatnya hanya selama diperlukan. Oleh karena itu jahitan pada wajah harus dilepas secepat mungkin (48 jam–5 hari), sedangkan jahitan pada dinding abdomen dan kaki harus dibiarkan selama 10 hari atau lebih.
  • Semua luka harus ditutup sebersih mungkin. 
  • Pemakaian forsep dan trauma jaringan diusahakan seminimal mungkin.
Penjahitan merupakan suatu cara menjahit untuk mendekatkan  atau menghubungkan dua tepi luka. Dapat dibedakan menjadi : 
  1. Jahitan Primer (primary Suture Line) adalah jahitan yang digunakan untuk mempertahankan kedudukan tepi luka yang saling dihubungkan selama proses penyembuhan sehingga dapat sembuh secara primer. 
  2. Jahitan Kontinyu yaitu jahitan dengan sejumlah penjahitan dari seluruh luka dengan menggunakan satu benang yang sama dan disimpulkan pada akhir jahitan serta dipotong setelah dibuat simpul. Digunakan untuk menjahit peritonium kulit, subcutis dan organ. 
  3. Jahitan Simpul/Kerat/Knot, yaitu merupakan tehnik ikatan yang mengakhiri suatu jahitan. Digunakan untuk memperkuat dan mempertahankan jahitan luka sehingga jahitan tidak terlepas atau mengendor. Yang dimaksud dengan jerat adalah pengikatan satu kali, sedang simpul adalah pengikatan dengan dua jerat atau lebih 
Jenis–jenis benang yang digunakan dalam penjahitan 
  1. Seide (Silk/Sutra): Bersifat tidak licin seperti sutera biasa karena sudah dikombinasi dengan perekat, tidak diserap oleh tubuh. Pada penggunaan disebelah luar, maka benang harus dibuka kembali. Berguna untuk menjahit kulit, mengikat pembuluh arteri besar. Ukuran yang sering digunakan adalah nomor 2 nol 3 nol, 1 nol dan nomor 1. 
  2. Plain Catgut: Bersifat dapat diserap tubuh, penyerapan berlangsung dalam waktu 7–10 hari dan warnanya putih kekuningan. Berguna untuk mengikat sumber pendarahan kecil, menjahit subcutis dan dapat pula digunakan untuk bergerak dan luas lukanya kecil. Benang ini harus dilakukan penyimpulan 3 kali karena dalam tubuh akan mengembang. Bila penyimpulan dilakukan hanya 2 kali akan terbuka kembali.
  3. Chromic Catgut: Bersifat dapat diserap oleh tubuh, penyerapannya lebih lama yaitu sampai 20 hari. Chromic Catgut biasanya menyebabkan reaksi inflamasi yang lebih besar dibandingkan dengan plain catgut. Berguna untuk penjahitan luka yang dianggap belum merapat dalam waktu 10 hari dan bila mobilitas harus segera dilakukan 
Komplikasi menjahit luka 
  1. Overlapping:  Terjadi sebagai akibat tidak dilakukan adaptasi luka sehingga luka menjadi tumpang tindih dan luka mengalami penyembuhan yang lambat dan apabila sembuh maka hasilnya akan buruk.  
  2. Nekrosis: Jahitan yang terlalu tegang dapat menyebabkan avaskularisasi sehingga menyebabkan kematian jaringan. 
  3. Infeksi: Infeksi dapat terjadi karena tehnik penjahitan yang tidak steril, luka yang telah terkontaminasi, dan adanya benda asing yang masih tertinggal.  
  4. Perdarahan: Terapi antikoagulan atau pada pasien dengan hipertensi.  
  5. Hematoma: Terjadi pada pasien dengan pembuluh darah arteri terpotong dan tidak dilakukan ligasi/pengikatan sehingga perdarahan terus berlangsung dan menyebabkan bengkak.  
  6. Dead space (ruang/rongga mati): Yaitu adanya rongga pada luka yang terjadi karena penjahitan yang tidak lapis demi lapis.  
  7. Sinus: Bila luka infeksi sembuh dengan meninggalkan saluran sinus, biasanya ada jahitan multifilament yaitu benang pada dasar sinus yang bertindak sebagai benda asing.  
  8. Dehisensi: Adalah luka yang membuka sebelum waktunya disebabkan karena jahitan yang terlalu kuat atau penggunaan bahan benang yang buruk.  
  9. Abses: Infeksi hebat yang telah menghasilkan produk pus/nanah. 
Macam-macam jahitan luka 
  1. Jahitan Simpul Tunggal : Jahitan Terputus Sederhana, Simple Inerrupted Suture Merupakan jenis jahitan yang sering dipakai. digunakan juga untuk jahitan situasi Teknik : Melakukan penusukan jarum dengan jarak antara setengah sampai 1 cm ditepi luka dan sekaligus mengambil jaringan subkutannya sekalian dengan menusukkan jarum secara tegak lurus pada atau searah garis luka. Simpul tunggal dilakukan dengan benang absorbable denga jarak antara 1cm. Simpul di letakkan ditepi luka pada salah satu tempat tusukan Benang dipotong kurang lebih 1 cm. 
  2. Jahitan matras Horizontal  : Horizontal Mattress suture, Interrupted mattress Jahitan dengan melakukan penusukan seperti simpul, sebelum disimpul dilanjutkan dengan penusukan sejajar sejauh 1 cm dari tusukan pertama. 
  3. Jahitan Matras Vertikal  : Vertical Mattress suture, Donati, Near to near and far to far Jahitan dengan menjahit secara mendalam dibawah luka kemudian dilanjutkan dengan menjahit tepi-tepi luka. Biasanya menghasilkan penyembuhan luka yang cepat karena di dekatkannya tepi-tepi luka oleh jahitan ini. 
  4. Jahitan Matras Modifikasi  : Half Burried Mattress Suture Modifikasi dari matras horizontal tetapi menjahit daerah luka seberangnya pada daerah subkutannya. 
  5. Jahitan Jelujur sederhana  : Simple running suture, Simple continous, Continous over and over Jahitan ini sangat sederhana, sama dengan kita menjelujur baju. Biasanya menghasilkan hasiel kosmetik yang baik, tidak disarankan penggunaannya pada jaringan ikat yang longgar. 
  6.  Jahitan Jelujur Feston  : Running locked suture, Interlocking suture Jahitan kontinyu dengan mengaitkan benang pada jahitan sebelumnya, biasa sering dipakai pada jahitan peritoneum. Merupakan variasi jahitan jelujur biasa 
  7. Jahitan Jelujur horizontal  : Running Horizontal suture Jahitan kontinyu yang diselingi dengan jahitan arah horizontal 
  8. Jahitan Simpul Intrakutan  : Subcutaneus Interupted suture, Intradermal burried suture, Interrupted dermal stitch. Jahitan simpul pada daerah intrakutan, biasanya dipakai untuk menjahit area yang dalam kemudian pada bagian luarnya dijahit pula dengan simpul sederhana 
  9. Jahitan Jelujur Intrakutan  : Running subcuticular suture, Jahitan jelujur subkutikular Jahitan jelujur yang dilakukan dibawah kulit, jahitan ini terkenal menghasilkan kosmetik yang baik  
Tutup atau Bebat Luka 
Setelah luka di jahit dengan rapi di bersihkan dengan desinfeksan Tutup luka dengan kasa steril yang dibasahi dengan betadine Lekatkan dengan plester atau hipafix ( bila perlu diikat dengan Verban)  
Penjahitan luka 
Penjahitan luka bertujuan untuk menyatukan jaringan yang terputus serta meningkatkan proses penyambungan dan penyembuhan jaringan dan juga mencegah luka terbuka yang akan mengakibatkan masuknya mikroorganisme / infeksi 
Persiapan Alat Hecting 
  1. Spuit 5 cc 
  2. Kapas Alkohol 70% 
  3. Lidokain 1%
  4. Pengalas
  5. Kasa steril
  6. Gunting benang
  7. Naldpoeder
  8. Pinset anatomis
  9. Korentang 
  10. Jarum kulit
  11. Jarum otot (bila perlu)
  12. Benang kulit (side)
  13. Benang otot/ catgut (bila perlu)
  14. Nierbekken (bengkok)
  15. Larutan antiseptik/ garam faal
  16. Kom
  17. Sarung tangan steril
  18. Waskom berisi larutan chlorine 0,5 %  
Persiapan pasien dan Perawat 
  1. Memberitahu klien tindakan yang akan dilakukan.
  2. Memasang sampiran/penutup/tirai.
  3. Mengatur posisi klien senyaman mungkin.
  4. Mencuci tangan dengan sabun dan di air mengalir, kemudian keringkan dengan handuk bersih atau hand dryer. 
  5. Memasang perlak dan pengalasnya.
Pelaksanaan Penjahitan 
  1. Membersihkan luka dengan larutan antiseptik atau larutan garam faal. 
  2. Gunakan kassa terpisah untuk setiap usapan, membersihkan luka dari area yang kurang terkontaminasi ke area terkontaminasi. 
  3. Menyiapkan injeksi lidokain 1 %. 
  4. Lakukan desinfeksi pada ujung luka / daerah yang akan disuntik dengan menggunakan alkohol 70% secara sirkuler dengan diameter kerang lebih 5 cm.
  5. Menyuntikan lidokain secara sub cutan di sekitar tepi luka. 
  6. Melakukan aspirasi, apabila tidak ada darah masukan lidokain secara perlahan-lahan sambil menarik jarum dan memasukan obat sepanjang tepi luka. Lakukan pada tepi luka yang lainnya.
  7. Sambil menungu reaksi obat, siapkan nalpoeder, jarum dan benang. 
  8. Tunggu 2 menit agar lidokain berreaksi. 
  9. Uji reaksi obat dengan menggunakan pinset 
  10. Jahit luka kurang lebih 1 cm diatas ujung luka dan ikat, gunting benang sisakan kira-kira 1 cm. jahit satu persatu dengan jarak jahitan satu dengan yang lainnya kurang lebih 1 cm, Teruskan sampai semua luka terjahit. 
  11. Berikan antiseptik pada luka.
  12. Tutup luka dengan kassa steril dan rekatkan dengan plester.
  13. Rapikan pasien.
  14. Bereskan alat.
  15. Buka sarung tangan dan rendam dalam larutan chlorin 0,5% bersama alat-alat lainnya selama 10menit.
  16. Cuci tangan.
  17. Dokumentasikan. 
Dasar teori up Hecting 
Bila luka telah kuat dan sembuh primer, maka jahitan atau benangnya dapat diangkat. Seringkali dalam 5 – 10 hari pasca operasi  
Angkat Jahitan (up-Hecting) 
Adalah proses pengambilan benang pada luka Berdasarkan lokasi dan hari tindakan: 
  • Muka atau leher hari ke 5.
  • Perut hari ke7-10.
  • Telapak tangan 10.
  • Jari tangan hari ke 10.
  • Tungkai atas hari ke 10.
  • Tungkai bawah 10-14.
  • Dada hari ke 7.
  • Punggung hari ke 10-14  
Persiapan alat up Hecting  
  1. Gunting angkat jahitan 
  2. Handscoen steril 
  3. Pinset anatomis 2 bh 
  4. Nierbekken (bengkok)
  5. Handuk kecil
  6. Gunting verban
  7. Kassa secukupnya 
  8. Larutan chlorin 0,5 % 
  9. Perlak 
  10. Tempat sampah medis  
Pelaksanaan 
  1. Pasang perlak dan pengalasnya dibawahdaerah yang akan dilakukan perawatan.
  2. Cuci tangan dengan sabun dan di air mengalir.
  3. Pakai sarung tangan.
  4. Buka balutan luka lama dan buang ke bengkok.
  5. Kaji luka (pastikan luka kering).
  6. Angkat dan tahan bagian luar jahitan dengan pinset, kemudian potong benang di bawah simpuldengan gunting up hecting.
  7. Cabut benang dari kulit secara perlahan.
  8. Lakukan tindakan antisepsis.Tutup kembali luka dengan kassa steril.Pasang plester.
  9. Rapikan pasien.
  10. Bereskan alat.
  11. Lepas sarung tangan Rendam alat dan sarung tangan dalam larutan chlorin 0,5 %.
  12. Cuci tangan.
Semoga Bermanfaat

Sumber :  Kamasirnaland

0 komentar:

Poskan Komentar